Apakah Rapid Serologi Efektif Untuk Mendeteksi Virus?

Rapid Serologi

Pandemi virus Corona ini sudah menyerang Indonesia selama satu tahun. Meski begitu masih banyak masyarakat yang belum begitu memahami proses tes yang digunakan untuk mendeteksi ada atau tidaknya virus ini dalam tubuh Anda. Ada beberapa tes yang bisa Anda pilih dan disesuaikan dengan kebutuhan. Rapid serologi, rapid antigen, rapid antibodi sampai tes PCR (Polymerase Chain Reaction) adalah salah satu metode pemeriksaan untuk mendeteksi adanya virus corona di tubuh Anda atau tidak. 

Masing – masing tes ini tentunya memiliki perbedaan, kelebihan dan kekurangannya. Anda bisa melakukan rapid serologi untuk mendeteksi keberadaan dari virus ini jika muncul gejala awal. Tapi apakah benar rapid serologi ini lebih efektif dibandingkan dengan metode lain?

Rapid serologi adalah pemeriksaan berbasis darah guna identifikasi paparan patogen di dalam tubuh manusia. Rapid serologi dapat melihat respons kekebalan si pasien. Rapid serologi ini adalah tes untuk mendeteksi antibodi baik Imunoglobulin M (IgM) dan Imunoglobulin G (IgG) terhadap SARS-CoV-2 dalam darah. Cara mendeteksinya dilakukan dengan mengambil darah pasien dan dimasukkan ke tabung darah untuk diproses di laboratorium. 

Hasil dari tes serologi ini bisa reaktif dan non reaktif. Kalau hasilnya reaktif kemungkinan tubuh kamu mengandung antibodi SARS-CoV-2. Antibodi reaktif tidak selalu diartikan virus sedang aktif dalam tubuh. Antibodi juga bisa terdeteksi karena adanya infeksi yang terjadi di masa lampau. Meski begitu, rapid serologi ini tidak bisa dijadikan sebagai diagnosis. Tes ini hanya untuk mendeteksi adanya virus atau tidak, sedangkan untuk diagnosis akhir tetap dilakukan dengan menggunakan PCR Test (Polymerase Chain Reaction Test) untuk menentukan apakah Anda positif atau negatif dari virus corona.

Ketika menjalani rapid serologi, prosedur yang dilakukan terbilang sederhana. Satu-satunya yang dibutuhkan dari pengidap adalah sampel darah, yang kemudian akan diuji di laboratorium. Dalam prosesnya, dokter akan memasukkan jarum ke pembuluh darah dan mengambil darah untuk sampel. Prosedur pengujiannya pun cepat. Tingkat rasa sakit bagi kebanyakan orang juga tidaklah parah. Pendarahan dan infeksi yang berlebihan dapat terjadi, tetapi cukup jarang terjadi. 

Rapid serologi dapat membantu dokter mendiagnosis gangguan autoimun, dengan mencari tahu apakah antibodi terhadap protein atau antigen yang normal atau tidak asing ada dalam darah. Jadi, dapat dikatakan bahwa waktu yang tepat untuk melakukan tes serologi adalah ketika dokter atau pemeriksaan medis menduga adanya penyakit autoimun, atau gangguan lain yang melibatkan sistem kekebalan tubuh. Rapid serologi juga bisa dilakukan untuk mendeteksi penyakit lain seperti 

  • Brucellosis, yang disebabkan oleh bakteri
  • Amebiasis, yang disebabkan oleh parasit
  • Campak, yang disebabkan oleh virus
  • Rubella, yang disebabkan oleh virus
  • HIV
  • Sifilis
  • Infeksi jamur

Anda harus segera melakukan rapid serologi ini jika mengalami gejala dari terinfeksinya virus corona. Gejala yang muncul ini bergantung pada jenis virus corona yang menyerang, dan seberapa serius infeksi yang terjadi. Berikut beberapa gejala virus corona yang terbilang ringan.

  • Hidung beringus
  • Sakit kepala
  • Batuk
  • Sakit tenggorokan
  • Demam
  • Merasa tidak enak badan

Hal yang perlu ditegaskan, beberapa virus corona dapat menyebabkan gejala yang parah. Infeksinya dapat berubah menjadi bronkitis dan pneumonia (disebabkan oleh COVID-19), yang mengakibatkan gejala seperti

  • Demam yang mungkin cukup tinggi bila pasien mengidap pneumonia
  • Batuk dengan lender
  • Sesak napas
  • Nyeri dada atau sesak saat bernapas dan batuk

Jika Anda mengalami gejala tersebut, segeralah untuk melakukan rapid serologi. Hasil dari rapid serologi ini paling efektif untuk mendeteksi virus di awal karena memiliki sensitivitas terhadap virus yang tinggi. Selain sensitivitas yang tinggi, keunggulan lain dari rapid serologi antibodi ini adalah tingkat spesifisitas lebih dari 99.81 persen dan tanpa gangguan atau cross reaksi dari virus flu biasa dan coronavirus lain selain SARS-CoV-2. Dengan demikian, tes ini dapat mendeteksi antibodi yang timbul dari paparan SARS-CoV-2 atau COVID-19 secara lebih pasti.